Category Archives: Religius

segala sesuatu yang ada hubungannya dengan keagamaan

BUPATI SUWIRTA HADIR DAN JADI UPASAKSI DI PURA MANDHARA GIRI SEMERU

Standard

Untuk kedua kalinya Pura Mandhara Giri Semeru Lumajang menggelar Upacara Tawur Agung Labuh Gentuh Panca Walikrama. Dalam Upacara yang digelar setiap 10 tahun sekali, Bupati Klungkung I Nyoman Suwirta hadir sebagai untuk menyaksikan prosesi Upacara tersebut (6/7) minggu siang kemarin. Upacara yang terkait yang digelar pada hari tersebut yaitu Upacara Tawur Agung Balik Sumpah, Pedanan dan Upacara Nedunang Betara. Prosesi upacara ini dipuput oleh 13 Sulinggih dari Bali.

Dalam Upacara Panca Walikrama tersebut dihadiri langsung oleh Gubernur Jawa Timur, Perwakilan Dari Kepala Departemen Agama, dari Bupati Karangasem I Wayan Gredeg serta perwakilan Bupati/Walikota se-Bali, dari Ketua PHDI Provinsi Bali, PHDI Jawa Timur dan PHDI Kabupaten Lumajang serta dari umat hindu di Kabupaten Lumajang.

Dalam penjelasan Cokorda Ardana Sukawati atau lebih dikenal dengan Cok Ace sebagai Ketua Panitia Upacara ini menyampaikan digelarnya Upacara Panca Walikrama yang dilaksanakan setiap 10 sekali (mengambil siklus 10 tahun sekali) bertujuan untuk memohon Kepada Tuhan agar diberikan keharmonisan antara manusia dengan lingkungan serta alam semesta beserta isinya diberikan kesejahteraan. Atas digelarnya upacara ini, Cok Ace berharap ada pengaruh skala dan niskala dari digelarnya Upacara ini. Dari sekala Cok Ace berharap agar seluruh umat dibeikan tutunan, sinar suci dan kerukunan antar umat sedangkan dari niskalanya dapat dijadikan media komunikasi antar umat dan umat hindu dengan umat lainnya sehingga Upacara ini tidak hanya dipandang sebagai perspektif ritual tetapi dapat dilihat dari perspektif sosial agar dapat berkembang dengan adanya Upacara ini.

Dari digelarnya prosesi Upacara ini, puncak Upacara akan digelar pada tanggal 12 juli mendatang dengan menggelar Upacara Padudusan Agung. Sebelumnya prosesi upcara ini diawali pada tanggal 4 juli dengan menggelar Upacara melasti Tawur Labuh Gentuh di pantai Watu Pecak Lumajang. Sedangkan Upacara penyineban akan digelar pada tanggal 26 juli mendatang.

Bupati Suwirta dalam sela-sela Upacara menyampaikan harapannya semoga apa yang menjadi harapan dari digelarnya Upacara ini bisa terwujud. “Dengan tujuan untuk memohon keharmonisan, kerukunan dan kedamaian untuk semua umat, jadi Upacara Panca Walikrama ini sangat relevan dilakukan pada saat kondisi kita dalam menghadapi Pilpres pada 9 juli mendatang. Semoga dalam Pilpres nanti semua umat menjalaninya dengan rukun, harmonis dan dengan kedamaian” harap Bupati Suwirta.(Humas Klk)

Advertisements

Nganyarin di Pura Semeru, Bupati Candra Ajak Masyarakat Tingkatkan Srada Bakti

Standard
Pemerintah Kabupaten Klungkung dipimpin Bupati Klungkung, I Wayan Candra ngaturang bakti penganyar di Pura Mandhara Giri, Semeru Agung, Lumajang, Jawa Timur, senin (29/7). Bakti penganyar ini serangkaian piodalan/pujawalikrama di Pura Mandhara Giri, Semeru Agung yang puncaknya dilaksanakan pada purnamaning kasa, 22 Juli 2013 lalu. Persembahyangan bersama dihadiri pula Sekda Klungkung, Ketut Janapria, SKPD dilingkungan Pemkab Klungkung serta pemedek lainnya. Bakti penganyar dengan melaksanakan persembahyangan bersama ini berlangsung hikmad dipuput Ida Pedanda Gde Kuramas Putra Manuaba dari geriya manuaba, Klungkung, Ida Pedanda Gde Mas Dwija Putra dari geriya Baturiti, Tabanan dan Ida Pandito Asto Broto dari Ngadiwono, Pasuruan, Jawa Timur. Manggala karya, Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati (Cok Ace) yang ikut dalam persembahyangan bersama mengucapkan terima kasih atas partisipasi Pemkab Klungkung dalam ngaturang bakti penganyar serangkaian piodalan yang dilaksanakan setiap tahun ini. Disampaikan, serangkaian piodalan yang akan datang (tahun depan) akan dilaksanakan karya Panca Wali Krama dengan menggunakan 9 ekor kerbau. Bupati Klungkung, I Wayan Candra seusai mengikuti persembahyangan bersama mengajak seluruh umat untuk senantiasa meningkatkan srada bakti kehadapan Ida Sang Hyang Widhi Wasa/Tuhan Yang Maha Esa, sehingga kita diberikan keselamatan dan tuntunan dalam melaksanakan pembangunan khususnya di Kabupaten Klungkung. “Mari kita tingkatkan srada bakti kehadapan Ida Sang Hyang Widhi Wasa, sehingga kita diberikan anugrah dan tuntunan,”ajak Bupati Candra. Sementara itu, sebagai wujud bakti, Bupati Candra juga menghaturkan punia di Pura setempat. (Humas Klungkung) 

PALEMAHAN

Standard

HALA HAYUNING PALEMAHAN
Sajeroning ngawikaniin palemahan genah karang paumahan sane kabawos hala miwah ayu, manut ling Ira Bhagawan wiswakarma, luwire:
PALEMAHAN MANUT GENAH
a) Riang Pascima (kauh) menemu labha
Yening wenten sinalih tunggil palemahan sada menggik kauh, samalih ipun pagenahannya tinggar, punika kabawos karang sane nemu/manemu labha, artinya, prasidha mangguhing upon-upon sang ngumahin.
Kasinahannya, palemahan sane menggik kauh tur tinggar, cahyan Sang Surya tan katawengan, saking wawu empug jantos engseb. Sarwa ya saking semeng ngawinang urip ipun waras-waras, sapunika taler jadma manusa, sapunika kabwatan tejan Ida Sang Hyang Surya, nanggeh wiwitaning hurip, saha kawredhyan huripnya.
b) Ring Utara Paribhoga Wredhi
Yening palemahan menggik kelod, lebah kaler, kawastanin paribhoga wredhi, utawi wredhi putra, artin ipun tan pundat pangan kinum sang ngumahin. Munggwing saking Sinar Hyang Surya ring palemahan punika, sama kadi kabecikan ipun ring palemahan menggik kauh.
c) Palemahan Asah : madya
Palemahan sane asah, tan katawengan saking nyatur desa, makadi ring panyandingnya tan wenten sane menggik gumanti naonin. Punika kabawos “madya” sane kabawos wiadin mapiteges tan wenten bas becik lan bas kawon.
Yen palemahan sane asah kadi inucap, sajawaning polih cahayan Sinar Hyang Surya sane jangkep, taler pepek ring bayun toya miwah angin, sane ngawinang tanahe mabayu tur matanekan becik pisan, mawinan mokoh sarwa taneman/tumuwuh sane ketandur derika.
d) Palemahan Hinang : Dewa Ngukuhi
Wenten palemahan yadyan menggik, aah, siong utawi lebah nanging yan paspadayang tur rasayang, tanugi mawa kliyab sane demdem, renteb tur hinang, jantos ngawetuang kakleteg kahyune asri ring sang ngaranjing irika. Palemahan sane asapunika kawentenan ipun, kabawos “Dewa Ngukuhi”, sane mateges jeneking para Hyang. Taler kebawos “Dewa ngukuhi”, sane mateges ngawinang kreta raharja sang ngumahin, reh ning prasida wentene paiketan pakula warga sane saruron, masar salwire ginawe, tur dhirga yusa.
e) Maambu lalah : sihing kanti
Sajawaning kadi inucap ring hajeng, cihnayang palemahan sane becik taler saking ambu, kengin anggen pamastika caciren. Inggih punika palemahan sane tanahnyane maambu lalah. Tatacara nitenin, prasidhane wenten tetenger, kandugi tanah punika sajeroning madalem atumbegan tambah (+ 30 Cm) nedunang, raris tanah punika ambun. Yening mambu lalah sumaih ring ambun tabya punika kaucap becik pisan anggen genah jenek paumahan, sane kabawos “sihin kadang warga lan kanti”, maka jalaran prashidane wredhi sang ngumahin.

Upacara Ngalinggihang Dewa Pitara

Standard

Upacara Ngalinggihang Dewa Pitara
Latar belakang dan pengertian.
Melaksanakan upacara yadnya termasuk di dalamnya upacara Pitra Yadnya adalah merupakan kewajiban bagi setiap umat Hindu. Upacara Pitra Yadnya terdiri dari:
Upacara Sawa Wedana
bermakna mengembalikan unsur- unsur Panca Maha Bhuta (Sthula sarira) dan menyucikan
atma orang yang telah meninggal) dunia.

Upacara Atma Wedana

bermakna menyucikan suksma sarira dan atma sebagai kelanjutan dari upacara Sawa Wedana. Upacara Ngalinggihang Dewa Pitara (Dewa Hyang) dapat dilaksanakan berupa menstanakan kembali atma (roh suci) yang diyakini telah mencapai “Atmasiddha dewata”.
di Sanggah Kamulan (Pemerajan) atau Pura Kawitan (Pura Leluhur).

Tujuan dan fungsi upacara.
Upacara Ngalinggihang Dewa Pitara (Menstanakan Dewa Hyang/ Atma leluhur diyakini telah suci) bertujuan untuk menjalin bhakti keturunan atau santana dengan para leluhur di samping juga melalui para leluhur umat manusia dapat lebih mendekatkan dirinya kepada Sang Hyang Widhi.

Adapun fungsi upacara pemujaan kepada para leluhur ini adalah sebagai sarana supaya para leluhur dapat memberikan perlindungan dan pengayoman kepada keturunannya, di samping untuk dapat menghubungkan umat manusia kepada Sang Hyang Widhi Wasa.

Read the rest of this entry

Mencari Makna “Sugihan Bali” lan “Sugihan Jawa”

Standard


Menurut Drs. I Gusti Ngurah Sudiana, M.Si., Wakil Ketua I Parisada Bali, membicarakan makna filosofis hari sugihan tidak bisa dipisah-pisahkan dengan hari lainnya yang masih merupakan rangkaian hari raya Galungan dan Kuningan. Rangkaian perayaan yang sudah dimulai sejak 25 hari sebelum Galungan tepatnya pada Saniscara Kliwon wuku Wariga atau yang lebih dikenal dengan Tumpek Wariga. Pada saat ini umat mengaturkan persembahan kepada Ida Sang Hyang Widhi Wasa dalam manifestasinya sebagai Sang Hyang Sangkara. Dalam pengider bhuwana letaknya di Pucak Mangu. Umat pada Tumpek Wariga (Tumpek Pengatag) ini melakukan komunikasi dengan penguasa tumbuh-tumbuhan. Adapun tumbuh-tumbuhan yang diutamakan adalah yang menghasilkan bahan-bahan yang bisa digunakan sebagai sesaji persembahan untuk hari raya Galungan dan Kuningan. Dalam peng-aci-aci-nya, umat memohon dengan jelas kepada penguasa tumbuh-tumbuhan untuk melimpahkan buah-buahan yang akan digunakan pada saat Galungan.

 

Read the rest of this entry

PENAMPAHAN GALUNGAN, ‘MENYEMBELIH” KEMALASAN-KESERAKAHAN

Standard

HARI ini, sehari sebelum hari raya Galungan umat Hindu di Bali umumnya menyiapkan perayaan Galungan dengan memotong hewan seperti ayam dan babi untuk pesta perayaan Galungan. Pengertian itu sesungguhnya suatu pemahaman yang sangat awam, namun hal itulah yang jauh lebih mentradisi daripada arti sesungguhnya Penampahan Galungan itu. Read the rest of this entry

Upacara “Nyegara Gunung” di Klungkung

Standard

Pantai Goa Lawah, lokasi wisata menarik di Kabupaten Klungkung, Bali sekitar 45 km timur Denpasar, Jumat (10/9/2010) sejak dini hari dipadati pengunjung berpakaian adat Bali yang melakukan prosesi upacara adat dan agama.
Wisatawan dalam dan luar negeri pada hari pertama Lebaran belum banyak yang datang ke pura tempat ibadah umat Hindu yang dihuni ribuan kelelawar itu, tetapi tampak ramai dipadati masyarakat yang datang dari penjuru desa di Bali.
Masyarakat yang baru selesai melakukan upacara adat, dilanjutkan dengan acara ’Nyegara Gunung’ yang mengambil lokasi pertemuan antara laut dan gunung, maka Pantai Goa Lawah merupakan tempat yang paling ideal digunakan melaksanakan prosesi itu.
Pendeta Hindu yang memimpin prosesi upacara tersebut sempat antre menunggu giliran dalam melaksanakan upacara di pantai berpasir hitam tersebut, sehubungan banyaknya peserta yang datang pada hari yang bertepatan dengan perayaan Lebaran.
“Kami datang ke Goa Lawah pukul 08.00 waktu setempat dan baru mendapat kesempatan melakukan prosesi upacara setelah menuggu lima jam karena banyaknya masyarakat ke sini,” kata Nyoman Suka, seorang bendesa adat dari Gianyar.
Mereka bersama warga satu kampung, datang untuk melakukan rangkaian ritual di Goa Lawah. Ritaul itu digekar seusai warga melakukan upacara memukur dalam rangkaian ’Ngaben’, yakni upacara pembakaran mayat di Bali.
Goa Lawah merupakan tempat strategis melakukan upacara sejenis itu, sehingga hampir setiap desa adat yang melakukan upacara ngaben atau ’ngeresi gana’, harus diikuti dengan rangkaian ’nyegara gunung’ dengan datang ke pantai dan Pura Goa Lawah.
Kelompok masyarakat yang datang ke Goa Lawah hampir setiap hari, maka aktivitas masyarakat Pulau Dewata itu menjadi tontonan menarik bagi wisatawan, dan sebagai sasaran bidikan kamera turis yang menyaksikannya.
Pada hari pertama Lebaran, turis belum banyak yang kelihatan di sana, namun masyarakat penuh memadati Pantai Goa Lawah, karena minggu ini merupakan hari baik melaksanakan upacara ngaben atau upacara manusa yadnya lainnya di Bali.
Masyarakat yang sudah selesai melakukan prosesi di pantai, melanjutkan upacaranya ke Pura Goa Lawah yang lokasinya hanya menyeberang jalan aspal dari kawasan pantai, dan acara itu juga dipimpin para pendeta

sumber dari http://regional.kompas.com/read/2010/09/10/15133433/Upacara.Nyegara.Gunung.di.Klungkung